Ransomware Yang Terjadi di Amerika Latin Berasal Dari Kolombia

– Commercial –

Binance

Binance

Laporan Kepolisian Nasional Kolombia mengungkapkan bahwa negara itu adalah goal yang disukai untuk serangan ransomware di Amerika Latin. Laporan tersebut mencatat bahwa 30% dari semua serangan ransomware di Amerika Latin secara khusus menargetkan Kolombia.

Laporan, dibuat dalam aliansi dengan Cisco, McAfee, Microsoft, Absolute, Fortinet, dan Claro, menyatakan bahwa ancaman ransomware di Kolombia “diremehkan.”

Cara serangan Ransomware?

Metode yang disukai untuk penyerang terus menjadi pengiriman besar-besaran e-mail phising. Persentase klik yang tinggi berasal dari korban yang membuka tautan dengan ransomware terlampir.

Ancaman utama adalah Lockscreen Ransomware, yang mencegah sistem yang ditargetkan untuk tidak digunakan dengan mengunci layar beranda. Itu juga menghindari perlindungan antivirus dan firewall.

Jenis serangan lain termasuk Ransomware Enkripsi, Grasp Boot Report Ransomware, Ransomware Enkripsi Server Internet, dan Ransomware Perangkat Seluler.

Pembayaran uang tebusan umumnya berkisar antara 0,5 dan 5 Bitcoin ( BTC ), tergantung pada harga saat ini cryptocurrency.

Krisis COVID-19 telah membantu meningkatkan jumlah serangan ransomware di negara ini, yang merupakan pola yang telah berulang di negara lain.

DomainTools yang meluncurkan ransomware baru yang memanfaatkan aplikasi Android untuk memasang serangan pada perangkat konsumen.

Penyedia perangkat lunak antivirus yang berbasis di Slovakia, ESET, juga menemukan trojan yang dapat mencuri crypto. Ini terutama tersebar luas di Amerika Latin.

509Perspectives

– Commercial –

Bityard

Bityard